April 07, 2017

Akik dan Parodi Jaman Batu

Dalam babak sejarah manusia dikenal masa yang disebut sebagai Jaman Batu, yaitu suatu masa di mana manusia mempunyai teknologi tercanggih untuk memenuhi kebutuhan hidup dengan teknologi yang terbuat dari batu. Peralatan yang terbuat dari batu digunakan untuk mata tombang untuk berburu, pisau untuk memotong daging, kampak unuk menebang pohon, pipisan untuk menggiling atau menumbuk biji-bijian, dan lain-lain. Selain teknologi batu, manusia juga membuat peralatan dari kayu, tulang dan tanduk binatang dan lainnya.

Masa ini ngetop disebut sebagai Jaman Batu, setidaknya karena dua hal: pertama, karena batu paling sulit dibentuk daripada kayu dan tulang atau tanduk dan kedua, batu lebih tahan lapuk. Jaman batu dibagi lagi dalam 3 masa, yaitu: palaeolitikum (batunya masih kasar), mesolitikum (peralatan baru makin beragam dan lebih kecil dan rumit) dan neolitikum (peralatan batu dihaluskan dan ada perhiasan yang terbuat dari batu mulia). Di Jaman Batu manusia hidup dengan cara berburu dan meramu, nomaden, dan belum mengenal tulisan sehingga dikenal sebagai masa pra-sejarah. Ahli sejarah sulit mengungkap kehidupan Jaman Batu karena tidak ada tulisan yang bisa dibaca.
Masa peradaban manusia berikutnya adalah Jaman Logam yang terbagi dalam Jaman Perunggu dan Jaman Besi. Peralatan dari perunggu dibuat dengan melebur tembaga dicampur timah yang menghasilkan logam lebih kuat. Peralatan dari besi dibuat dengan melebur pasir besi kemudian dicetak menjadi kampak, pisau, mata tombak, golok, pedang, peralatan memasak, dan lain-lain. Pada masa logam, manusia sudah mampu mengendalikan api dan bisa menggunakannya untuk memanaskan logam sampai titik lebur yang mencapai suhu hingga 3.500 derajat celcius. Di Jaman Logam ini manusia mulai membentuk peradaban yang canggih, ada tatanan sosial, mulai tumbuh kerajaan dan mulai ada prasasti tertulis yang mudah dipelajari oleh sejarawan.
Kini manusia sudah melampaui Jaman Modern, masuk ke Era Informasi dan mampu membuat peralatan untuk bertahan dan mengembangkan hidup dari batu, dari logam, campuran batu dan logam, bahkan teknologi silikon dan optik. Manusia mampu membangun gedung tertinggi untuk tinggal, mampu bergerak cepat, dan berkomunikasi menembus batas ruang dan waktu. Ditambah dengan teknologi komunikasi virtual berbasis internet, kesenjangan antara Jaman Batu dengan Jaman Kini sangat jauh, seperti malam yang gelap dengan siang yang benderang. Karenanya banyak yang terkejut begitu masyarakat di Indonesia banyak yang tiba-tiba gandrung pada batu.
Di akhir 2014 hingga kini di pertengahan tahun 2015, kegandrungan pada batu akik atau batu mulia melanda masyarakat Indonesia, mulai dari Aceh sampai Papua. Daerah yang sudah lama menjadi pusat kerajinan dan pasar batu mulia dan batu permata makin meningkatkan omsetnya, dan daerah lain muncul dengan batu khas masing-masing, dan masyarakat mendorongnya menjadi ciri khas dan andalan daerah. Di Aceh ada Solar Aceh, di Bengkulu ada Red Raflesia, di Banten ada Black Opal atau Kalimaya dan lain-lain. Di Beberapa daerah, pemerintah daerah bahkan memberikan dorongan lebih dengan membuat kebijakan diskresi dengan mewajibkan PNS untuk memakai perhiasan dari batu lokal. Di Purbalingga ada anjuran bagi PNS untuk memakai cincin dengan Batu Klawing, … dan lain-lain.
Batu Akik benar-benar menjadi fenomena dan disambut oleh masyarakat dengan gempita. Pasar batu banyak tumbuh di perkotaan, baik di trotoar, di pertokoan, maupun di pusat perbelanjaan. Beberapa pemerintah daerah memberikan dukungan dengan menyelenggarakan pameran dan perlombaan.